Monday, October 31, 2011

~:: Allah akan bagi apa yang aku perlu, bukan apa yang aku mahu. ::~

Assalammualaikum.

Tajuk kat atas ni tajuk filem ke? Ke tajuk novel?
Hahahaha dua-dua pun bukan.
Kenapa dengan tajuk ni?
Ok mari bercerita.

Baru sekejap tadi sebelum aku buat posting ni, aku tengah baca terfaktab..
Dalam salah satu posting, ada tertulis ungkapan yang ditulis oleh salah seorang penulis, yang diungkap oleh cousin dia, "Allah akan bagi apa yang aku perlu bukan apa yang aku mahu." lebih kurang macam tu lah ayat dia.

Kenapa aku sangat berminat nak tulis pasal ni?
Ayat ni sebenarnya membuatkan aku terfikir beberapa perkara.
Salah satunya adalah mengenai jodoh kita.
Kadangkala kita selalu mengimpikan sesuatu di luar jangkaan.
Contohnya kita mengimpikan seorang lelaki yang soleh, kacak, berharta sebagai suami kita.
Tapi sedarkah kita bahawa setiap apa yang kita impikan itu diluar keperluan kita?
Kalau kita berfikir mengikut nafsu, semua itu adalah keperluan kita.
Tapi cuba kita fikir mengikut akal fikiran. Semua yang kita impikan itu hanya nafsu semata.
Jika Allah telah tuliskan rezeki kita berjodoh dengan orang yang betul-betul seperti dalam impian kita, itu suratan takdir. Kita wajib bersyukur.
Tapi jika tidak, adakah kita akan meninggalkan orang yang mungkin dijodohkan untuk kita, semata-mata untuk memenuhi apa yang kita impikan?

Aku sendiri pernah melalui frasa dibutakan cinta,
apabila aku nampak ex aku tu hensem walaupun sebenarnya tak..
Aku juga pernah melalui keadaan dimana aku sanggup menerima si ex aku walaupun beliau tiada pekerjaan tetap dan belum tentu mampu untuk menyara kehidupan aku dan dia selepas kahwin.
Aku juga hampir membuat keputusan terburu-buru kerana sangat sayangkan dia sampai tak memikirkan masa depan sendiri.
Semua ni aku lakukan tanpa sedikit pun fikir yang aku pernah mempunyai impian untuk memiliki seorang lelaki yang sempurna sebagai teman hidup aku.
Dan di waktu ini aku merasakan hanya dia yang aku perlu dalam hidup.

Tapi aku salah. Dia bukanlah yang aku perlukan dalam hidup.
Seseorang yang lain telah Allah aturkan untuk aku.
Cuma cepat atau lambat sahaja untuk aku sendiri mengetahui siapa dia.
Sebab tu aku sangat suka ayat tersebut. Sebab Allah maha mengetahui.
Dia akan aturkan sesuatu yang kita perlu dalam menjalani hidup.
Jadi tak perlulah kita mengimpikan sesuatu mengikut kemahuan kita sahaja.
Macam berangan nak ngorat doktor.
So sebaiknya kita tunggu apa yang telah Allah rancangkan untuk hidup kita.
Berusaha? Insyaallah. Tapi perlu beringat.
Bak kata orang tua, jangan mengejar impian setinggi bintang di langit, sehingga permata di depan mata dilepaskan begitu sahaja. Eh betul ke ada peribahasa macam ni ye?

Adeh nasib baik ni rumah repekkan. Kalau rumah ilmiah, konfem kena maki sebab posting-posting tak ilmiah ni.

2 comments :

Anonymous said...

saye sgt bersetuju... kadang2 kite dibutakan dgn sifat materialistik yolah dunia skrg mengejar kebendaan... marilah bersama2 menadah tangan memohon kpd Allah diberikan yg terbaik dlm hidup... alamak versi setajah plak hehe...

LuLu BO0Latt said...

Khheennnn... Semua ygvkita nk tu adalah kemahuan semata...